Connect with us

7. BIDANG HUMAS

Kapolri meluncurkan Binmas Online System (BOS)

Published

on

TribratanewsPMJ – Kapolri meluncurkan Binmas Online System (BOS) Versi 2. Aplikasi ini dapat digunakan untuk membuat laporan yang berkenaan dengan kegiatan Bhayangkara Pembina Keamanan dan Ketertiban Masyarakat atau Bhabinkamtibmas.

 

Dengan kata lain, BOS merupakan aplikasi yang bisa dimanfaatkan dan digunakan baik internal dan eksternal. Internal adalah bagaimana aplikasi ini digunakan untuk membuatkan laporan terkait dengan kegiatan Bhabinkamtibmas yang ada di sektor polisi terdepan di tingkat desa.

 

Kadiv Humas Polri Irjen Pol  Argo Yuwono mengatakan, peluncuran aplikasi tersebut menjadi bagian dari program 100 hari kinerja Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo.

 

Dia mengenaskan, peluncuran program itu merupakan komitmen Polri dalam rangka menghadirkan pelayanan kepolisian yang semakin modern, prima, dan menjawab kebutuhan masyarakat sesuai dengan perubahan dan perkembangan sosial dan budaya masyarakat.

 

“Peluncuran aplikasi tersebut memberikan alternatif bagi masyarakat yang sudah semakin akrab dengan dunia digital dan sangat menekankan pada kecepatan dan kemudahan mendapatkan pelayanan,” kata Argo dalam keterangannya, Sabtu (8/5/2021).

 

Jenderal bintang dua itu berharap Polri dapat terus bersinergi dengan masyarakat baik dalam mewujudkan ketertiban dan juga kualitas dalam penyelenggaraan pelayanan.

 

“Inovasi itu juga untuk  menjawab kebutuhan pelayanan di masa pandemi saat harus menjaga jarak dan menghindari kerumunan,” ungkapnya.

 

Lebih jauh Argo mengungkapkan bahwa peluncurkan aplikasi tersebut bagian dari 16 program prioritas Kapolri tentang penataan kelembagaan. Perubahan sistem dan metode organisasi, menjadikan SDM Polri yang unggul di era police 4.0. Kemudian pemantapan kinerja pemeliharaan keamanan dan ketertiban masyarakat serta penguatan fungsi pengawasan.

 

 

“Pada prinsipnya Polri akan lebih siap menerima kritik. Bagaimana Polri ke depan bisa menjadi Polri yang adil, Polri yang jujur, Polri yang siap untuk dikritik dan Polri yang transparan,” tutup Argo.*

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

7. BIDANG HUMAS

Usut Kebakaran Lapas Kelas 1 Tangerang, Penyidik Polda Metro Jaya Masih Analisis CCTV dan Periksa Saksi

Published

on

By

Kamis, 16 September 2021

TribrataNews PMJ — Penyidik dari Ditreskrimum Polda Metro Jaya  masih terus mengusut kasus kebakaran Lapas Kelas 1 Tangerang. Pengusutan kasus ini dilakukan dengan menganalisis closed circuit television (CCTV) di Lapas Tangerang dan memeriksa puluhan saksi secara maraton. Pengusutan ini dilakukan untuk membuat terang perkara dan menentukan pihak yang layak dimintai pertanggungjawaban atas kebakaran lapas yang menewaskan 48 warga binaan tersebut.

“Penyidik masih melakukan pemeriksaan dan melakukan analisa lebih mendalam lagi terhadap alat bukti yang ditemukan di lokasi kebakaran termasuk CCTV yang ada di sana. Penyidik juga masih terus maraton melakukan pemeriksaan saksi baik itu dari petugas lapas hingga narapidana yang selamat dari kebakaran itu,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus usai menggelar jumpa pers, Rabu (15/9/2021) kemarin.

Tim penyidik, kata Kombes Yusri sudah memeriksa 62 orang saksi, yakni 28 saksi dalam tahap penyelidikan, dan 34 saksi lainnya selama proses penyidikan. Dari penyelidikan dan penyidikan yang dilakukan, kepolisian menemukan adanya unsur pidana berupa kelalaian. Namun, Kombes Yusri meminta masyarakat bersabar menunggu proses penyidikan yang sedang berjalan.

“Kalau dari penyidik memang menemukan ada kealpaan dan kelalaian dalam kebakaran itu dan pastinya ada unsur pidana di kasus ini. Maka kita meminta masyarakat bersabar untuk bisa mengetahui jelas duduk perkaranya dan siapa tersangkanya,” katanya.

Kombes Yusri memastikan kepolisian akan melakukan gelar perkara setelah proses penyidikan. Dalam gelar perkara itu, kepolisian akan menentukan tersangka kasus ini.

“Kita rencanakan gelar perkara untuk bisa menentukan apakah ada tersangka di sini karena memang pidananya ada di sini,” kata Kombes Yusri.

Tersangka nantinya dapat dijerat Pasal 359 KUHP tentang kelalaian yang mengakibatkan orang meninggal dan Pasal 187 serta Pasal 188 KUHP terkait kesengajaan atau kealpaan yang mengakibatkan kebakaran. Pelaku terancam hukuman maksimal seumur hidup atau 20 tahun penjara.

Continue Reading

7. BIDANG HUMAS

Tak Tebang Pilih, Polda Metro Jaya Bakal Periksa Manajemen Holywings Terkait Pelanggaran Kerumunan dalam PPKM

Published

on

By

Senin, 6 September 2021

TribrataNews PMJ — Polda Metro Jaya akan memeriksa manajemen Restoran dan Bar Holywings  terkait kasus pelanggaran kerumunan dalam PPKM.

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan, saat ini pihaknya akan melakukan proses terhadap manajemen Holywings baik yang di Kemang maupun Epicentrum. “Kita akan proses karena ditemukan adanya pelanggaran dalam kasus kerumunan yang terjadi di Holywings,” ujarnya, Senin (6/9/2021).

Polisi akan memeriksa manajemen Holywings dan segera dipanggil secara marathon. “Mereka terbukti melanggar UU Nomor 4 Tahun 1984 tentang wabah penyakit,” tegasnya. Pemanggilan akan dilaksanakan pada pekan ini terhadap manajemen.

Pihaknya tidak tebang pilih siapapun yang melakukan pelanggaran kesehatan akan tetap diproses termasuk manajemen Holywings.

Continue Reading

7. BIDANG HUMAS

Polres Metro Tangerang Kota Tangkap Komedian Reza Pardede alias Coki Pardede Diduga Terlibat Penyalahgunaan Narkotika Jenis Sabu

Published

on

By

Kamis, 2 September 2021

TribrataNews PMJ — Polres Metro Tangerang Kota menangkap komedian Reza Pardede alias Coki Pardede atas dugaan terlibat dalam penyalahgunaan narkotika jenis sabu-sabu.

Kabar penangkapan terhadap Coki oleh Polres Metro Kota Tangerang dibenarkan oleh Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus.

“Saya mengiyakan dulu,” kata Kombes Pol Yusri Yunus saat dikonfirmasi wartawan, Kamis (2/9/2021).

Kombes Yusri mengungkapkan, dalam penangkapan itu penyidik Polres Metro Tangerang Kota  turut menyita barang bukti narkoba jenis sabu.

“(Barang bukti) Sabu,” singkatnya.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, Coki ditangkap di kawasan Tangerang pada Rabu malam (1/9/2021).

Meski demikian Kombes Yusri belum memberikan keterangan lebih lanjut mengenai status Coki lantaran yang bersangkutan saat ini masih dalam pemeriksaan intensif oleh petugas terkait temuan narkotika tersebut.

Continue Reading

BERITA POPULER

Breaking News